Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Episode : DADU SETAN

SATU

DI UFUK barat cahaya sang surya mulai memudar. Warnanya yang putih benderang perlahan-lahan berubah kuning kemerahan pertanda tak selang berapa lama lagi akan memasuki titik tenggelam. Cahaya kuning ini menyaput sebuah bukit batu di selatan Losari yang puncaknya berbentuk aneh yaitu merupakan dua buah dinding tinggi pipih dan saling terpisah hanya sejarak satu jari. Jika angin bertiup melewati celah maka akan terdengar suara seperti tiupan seruling. Penduduk desa sekitar kaki bukit menganggap bukit itu angker. Boleh dikatakan tak ada seorangpun yang berani menginjakkan kaki di sekitar kaki bukit dan mereka memberi nama bukit itu Bukit Batu Bersuling.

Pada petang menjelang senja itu empat orang kelihatan berkelebat dari arah timur. Gerakan mereka luar biasa cepat dan nyaris tanpa suara. Pertanda mereka adalah orang-orang rimba persilatan berkepandaian tinggi. Di depan sekali Rayi Jantra, bertindak sebagai penunjuk jalan. Lelaki muda yang masih menjabat Kepala Pasukan Kadipaten Losari ini berkat pengobatan yang diberikan Purnama, dalam waktu dua hari mengalami kesembuhan dari cidera yang dialaminya.

Di belakang Rayi Jantra berlari kakek berkepala botak plontos berpakaian compang-camping, menggantung empat buah batok kelapa di leher. Kakek ini adalah Pengemis Empat Mata Angin yang telah menyelamatkan Rayi Jantra ketika dibuang di jurang oleh orang-orang Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga.

Sambil berlari sebentar-sebentar si kakek menoleh ke belakang ke arah Pendekar 212 Wiro Sableng.

"Hai gondrong! Kapan kau akan memperbaiki letak anuku..." Si kakek bertanya.

"Sssshhh. Sepanjang jalan kau mungkin sudah bertanya seratus kali! Tenang saja Kek...." jawab Wiro.

"Siapa bisa tenang! Kalau aku kencing mancurnya ke atas, bukan ke bawah!" Pengemis Empat Mata Angin meradang. Seperti diceritakan dalam episode sebelumnya (Misteri Pedang Naga Merah) karena kejahilan Pengemis Empat Mata Angin, dengan mempergunakan Ilmu Menahan Darah Memindah Jasad yang didapatnya dari Luhkentut yaitu seorang nenek sakti di negeri Latanahsilam, Wiro mempermainkan si kakek dengan cara menanggalkan anggota rahasianya. Ketika dipasang kembali Wiro sengaja memasang terbalik. Ini yang membuat Pengemis Empat Mata Angin menjadi khawatir uring-uringan dan terus-terusan mendesak bertanya.

"Kek, kita tengah menghadapi urusan besar. Nanti kalau sudah beres pasti anumu itu aku perbaiki

letaknya!" Pengemis Empat Mata Angin hanya bisa menggerutu panjang pendek mendengar ucapan Wiro. Orang ke empat dalam rombongan adalah Purnama, gadis jelita dari Latanahsilam, negeri 1200 tahun silam.

Dia berlari di samping Wiro dan senyum-senyum melihat Pengemis Empat Mata Angin yang berlari sambil mengomel. "Aku mendengar suara tiupan suling..." Wiro keluarkan ucapan.

"Kita hampir sampai," menyahuti Rayi Jantra. Dia menunjuk ke arah utara. Di kejauhan di atas pepohonan rimba belantara tampak tersembul menjulang Bukit Batu Bersuling. "Jika angin bertiup melewati celah dua lamping bukit akan mengeluarkan suara seperti suara seruling." Menerangkan Rayi Jantra. Lalu dia menyambung ucapannya. "Di sekitar sini biasanya banyak berkeliaran para pengawal Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga. Hati-hati, setiap saat serangan bisa muncul membawa maut."

"Aku tidak sudi mati dengan anuku terbalik!" Kata Pengemis Empat Mata Angin pula masih kesal.

Rayi Jantra menyelinap ke balik kerapatan pepohonan, berlari cepat di satu jalan setapak yang mendaki. Begitu jalan berubah menurun, di bawah sana kelihatan satu bangunan besar beratap rumbia tanpa dinding. Rayi Jantra hentikan lari, memandang tajam-tajam ke arah bangungan, pasang telinga.

"Aneh, mengapa sepi-sepi saja? Menurut perhitunganku malam ini akan ada pertemuan. Ternyata tak ada seekor kudapun dalam bangunan itu. Tak ada tamu yang datang."

"Jangan-jangan kedatangan kita ke sini ada yang membocorkan," ucap Purnama.

"Siapa?" tanya Rayi Jantra. Tak ada yang memberikan jawaban.

"Mana bangunan yang dinamai Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga?" tanya Wiro sambil membuka caping bambu pemberian Eyang Sinto Gendeng.

"Ikuti aku," jawab Rayi Jantra.

Angin menjelang senja semakin kencang. Suara seperti tiupan seruling terdengar bertambah keras. Rayi Jantra dan tiga orang lainnya lewati bangungan beratap rumbia, berlari memasuki sebuah jalan kecil diapit deretan batu hitam setinggi dua tombak. Jalan kecil itu tertutup batu-batu bulat pipih. Namun keempat orang itu berlari di atasnya tanpa batu bergesek atau mengeluarkan suara. Mereka sampai di sebuah rumah panggung yang keadaannya kotor sekali.

"Jadi ini istana yang kau katakan itu...?" tanya Wiro.

Rayi Jantra cepat menjawab dengan goyangkan tangan lalu berbisik. "Aku melihat semakin banyak keanehan. Pertama keadaan yang sepi. Kedua, rumah panggung ini setahuku selalu dijaga oleh beberapa pengawal bercelana dan berdestar hitam, bertelanjang dada membekal golok. Ilmu golok mereka tidak bisa dianggap enteng. Saat ini tak seorangpun dari mereka tampak mata hidungnya."

"Aku malah mencium adanya jebakan..." ucap Wiro pula sambil menggaruk kepala dan memandang berkeliling.

"Kita turun ke bawah," kata Rayi Jantra. "Istana bejat itu ada di kolong bangunan ini. Aku bimbang apakah kita bisa memasuki. Setahuku pintu masuk hanya lewat satu pintu rahasia. Hanya orang-orang tertentu yang bisa membukanya."

Keempat orang itu segera menuruni tangga. Di sebelah bawah mereka menemui sebuah dinding batu warna merah. Pada bagian tengah dinding terdapat sebuah pintu dalam keadaan terbuka.

"Pintu rahasia itu..." ucap Rayi Jantra perlahan sambil memperhatikan ke depan setengah tidak percaya. "Lagi-lagi aneh. Biasanya pintu rahasia itu selalu dalam keadaan tertutup."

"Agaknya orang memberikan sambutan istimewa bagi kita. Ah pasti banyak sedekahan di dalam sana," ucap Pengemis Empat Mata Angin sambil usap kepalanya yang botak plontos. "Aku kepingin tahu sorga apa yang ada dalam istana itu. Ha... ha... ha..."

Rayi Jantra, Wiro dan Purnama memperhatikan ke dalam bangunan lewat pintu batu yang terbuka. Gelap. Wiro kerahkan Ilmu Menembus Pandang yang didapatnya dari Ratu Duyung untuk melihat dan memeriksa keadaan dalam bangunan yang gelap itu. Namun tak berhasil. "Aneh, sudah beberapa kali aku mencoba tapi Ilmu Menembus Pandang tidak bekerja. Apakah ada orang sakti yang mampu menolak di dalam bangunan gelap itu? Atau ada yang tidak beres dengan diriku." Wiro bertanya-tanya dalam hati.

"Kita masuk..." bisik Rayi Jantra.

"Hati-hati senjata rahasia," kata Purnama. "Biar aku yang masuk duluan." Lalu si cantik dari negeri 1200 tahun silam ini melesat ke dalam bangunan batu lewat pintu di dinding merah yang terbuka. Ketika melewati ambang pintu sosoknya berubah samar. Sampai di dalam bangunan tubuhnya kembali nyata seperti semula. Tidak terjadi apa-apa. Wiro, Rayi Jantra dan Pengemis Empat Mata Angin tidak menunggu lama langsung menerobos masuk. Di dalam gelap empat orang yang barusan masuk itu serta merta bisa mengetahui kalau di ruangan batu itu bukan hanya mereka yang ada.

"Anak-anak! Ada rombongan tamu besar datang mengapa ruangan dibiarkan dalam keadaan gelap?! Sungguh tidak sopan!" Tiba-tiba satu suara membahana di dalam ruangan batu. Wiro dan kawan-kawan merasakan ada getaran di dinding dan lantai batu yang mereka pijak.

Saat itu juga ruangan yang tadi gelap mendadak menjadi terang benderang. Delapan buah obor besar tiba-tiba menyala di delapan tempat Wiro dan kawan-kawan cepat memperhatikan keadaan. Belum selesai meneliti kembali suara tadi berucap menggetarkan ruangan.

"Di luar angin agak kencang dan udara mulai dingin. Sebaiknya pintu ruangan ditutup saja!"

Ada suara berkesiur halus lalu pintu batu dinding merah yang tadi terbuka bergeser menutup.

"Ada rencana jahat!" bisik Purnama.

Wiro pegang lengan gadis itu, memberi tanda kalau dia juga sudah tahu. Rayi Jantra serta Pengemis Empat Mata Angin juga sudah menyadari hal ini.

Di ujung ruangan, di dinding kiri kanan, terpisah sejarak dua belas kaki berdiri masing-masing empat orang lelaki rata-rata bertubuh tinggi besar, mengenakan celana hitam dan bertelanjang dada. Kepala diikat sehelai destar hitam. Di pinggang tergantung melintang sebilah golok besar.

Di antara ke delapan orang ini tegak seorang kakek berjubah biru. Mata kanan yang cacat ditutup potongan kulit warna hitam. Kaki yang tersembul di ujung jubah berbentuk sepasang kaki kuda lengkap dengan ladam besinya. Mata kiri memandang tak berkesip pada Rayi Jantra. Sebaliknya Rayi Jantra menatap dengan pandangan penuh dengan dendam kesumat. Rahang menggembung pelipis bergerak-gerak.

"Ki Sentot Balangnipa! Bergundal Istana bejat! Kau yang menyuruh melempar tubuhku ke dalam jurang! Hari ini aku bersumpah membalas kebiadabanmu!" Rayi Jantra ucapkan kata-kata itu dalam hati dengan tubuh bergetar karena berusaha menahan diri.

Sementara Rayi Jantra dipanggang amarah dendam kesumat, Pendekar 212 Wiro Sableng memikirkan kenyataan yang dilihatnya. Ki Sentot Balangnipa ada di tempat itu. Berarti dia ada sangkut pautnya dengan Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga. Lalu ketika dia menyerbu gedung kediaman Adipati Brebes untuk menyelamatkan Loan Nio Nikouw dari kebejatan Adipati Karta Suminta, Ki Sentot Balangnipa juga ada di gedung itu. Malah mereka sempat bentrokan dimana saat itu Ki Sentot menyerangnya dengan Pedang Naga Merah mirip sang paderi. Berarti Adipati Brebes yang dibunuhnya itu mungkin punya hubungan dengan Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga. Mungkin dia pemilik bangunan yang disebut istana yang tak lain dari sebuah rumah judi dan tempat mesum. Berarti kalau dua dadu setan itu memang ada, maka dialah pemiliknya. Murid Sinto Gendeng ini tak sempat meneruskan jalan pikirannya karena saat itu antara Rayi Jantra dan Ki Sentot Balangnipa terjadi perang mulut.

Ki Sentot Balangnipa alias Si Kuda Iblis cukup terkesiap besar ketika melihat salah satu dari empat orang yang berada dalam ruangan ternyata adalah Rayi Jantra. Kepala Pasukan Kadipaten Losari yang disangkanya telah tamat riwayatnya di dalam jurang tapi ternyata masih hidup.

"Ki Sentot! Bergundal Istana mesum! Kau terkejut melihat diriku?! Apa pandanganmu masih cukup jelas melihat hanya dengan satu mata?!" Rayi Jantra keluarkan ucapan lantang.

Ki Sentot Balangnipa dongakkan kepala. Amarah membuat kepalanya untuk sesaat berubah menjadi kepala kuda benaran, keluarkan ringkikan keras lalu jawab ucapan orang sambil wajah sunggingkan seringai mengejek.

"Manusia malang, aku hanya bertanya-tanya. Yang ada di tempat ini apa Rayi Jantra benaran atau rohnya yang gentayangan jadi setan penasaran!"

"Mahluk setengah manusia setengah binatang! Kasihan sekali! Ternyata penglihatanmu benar-benar sudah tidak karuan! Dari pada picak memang bagusnya kubuat dua matamu buta kiri kanan!"

Ki Sentot Balangnipa tahan amarah dengan keluarkan tawa meringkik. Dia melirik ke samping kiri Rayi Jantra dimana berdiri Purnama. Dia tidak mengetahui siapa adanya gadis ini namun mengenali Pengemis Empat Mata Angin. Si kakek lalu alihkan pandangan pada Pendekar 212 yang mengenakan caping. Sepasang mata membesar, mulut kembali sunggingkan seringai.

"Kau!" sentak Ki Sentot Balangnipa sambil tudingkan jari telunjuk ke arah Wiro. "Kau boleh sembunyikan kepala dan tampangmu dibalik caping! Tapi jangan menyangka aku tidak tahu siapa kau! Kau Pendekar Dua Satu Dua Wiro Sableng pembunuh Adipati Karta Suminta dari Brebes!"

Wiro keluarkan suara bersiul, buka capingnya, lalu membungkuk seolah memberi penghormatan pada Ki Sentot Balangnipa.

"Kakek muka kuda, aku kepingin tahu apa kemaluanmu juga menyerupai kemaluan kuda!" Habis berkata begitu Wira tertawa gelak-gelak. Rayi Jantra dan Pengemis Empat Mata Angin juga ikutan terbahak-bahak. Tampang Ki Sentot Balangnipa merah mengelam seperti saga. Rahang menggembung. Wiro lanjutkan ucapannya. "Kurasa kau lebih pantas memakai caping ini untuk menutupi matamu yang picak! Ini pakailah!"

Habis berkata begitu wuuttt! Wiro lemparkan caping bambu ke arah si kakek. Lemparan ini bukan lemparan biasa karena disertai aliran tenaga dalam. Caping melesat mengeluarkan suara menderu. Ki Sentot Balangnipa memaki dan cepat rundukkan kepala. Dia tahu betul, walau hanya sebuah caping dari bambu namun kalau sampai membabat batang lehernya pasti amblas putus!

Caping melesat hanya sejarak satu kuku di atas kepala Ki Sentot Balangnipa alias si Kuda Iblis. Pinggiran caping menancap di dinding batu sedalam setengah jengkal. Untuk sesaat tampang Ki Sentot tampak pucat.

"Ck... ck... ck!" Yang mengeluarkan suara berdecak adalah seorang kakek pendek mengenakan pakaian selempang hitam dan sejak tadi berdiri di sudut ruangan sambil dua tangan dirangkap di atas dada. Manusia satu ini memiliki keanehan menggidikkan. Selain rambutnya yang berwarna kuning dan dua bola mata berwarna putih berkiblar seperti perak, kulit muka dan tubuh setiap saat berganti warna yaitu merah, lalu biru kemudian berubah lagi menjadi hijau. Begitu terus-terusan. Setiap dia melepas nafas dari hidungnya keluar kepulan asap warna ungu. Setelah menatap Wiro sesaat kakek ini berkata. "Caping buntut itu tidak pantas menjadi penghias dinding ruangan!" Lalu dia meniup. Selarik cahaya ungu menyambar caping yang menancap di dinding. Saat itu juga caping bambu berubah menjadi bubuk dan melayang jatuh ke lantai batu!

"Ck... ck... ck." Suara berdecak kali ini bukan dibuat oleh kakek rambut kuning tapi oleh Purnama. Dia arahkan tangan kirinya ke tumpukan bubuk caping di lantai batu. Selarik sinar biru begermerlap berkelebat. Di lain kejap gadis jelita ini sudah memegang caping milik Wiro di tangan kiri dalam keadaan utuh.

*****DUAWALAU tersentak kaget melihat kehebatan ilmu gadis jelita berpakaian biru itu namun kakek pendek rambut kuning cepat sembunyikan keterkejutannya dengan keluarkan tawa bergelak lalu berkata. "Ki Sentot hari ini aku benar-benar gembira. Kita kedatangan para tamu berkepandaian tinggi. Tapi ilmu sihir kampungan apa perlunya dikagumi! Ha... ha... ha!"

Wiro dekati Rayi Jantra lalu berbisik.

"Rayi. kau pernah menghajar Ki Sentot Balangnipa sampai mata kanannya buta. Aku pernah menggebuknya. Jika sekarang dia unjukkan nyali besar pasti dia mengandalkan tua bangka yang kulitnya bisa berubah warna seperti bengkarung itu. Kau tahu siapa adanya kakek itu?"

"Aku tidak tahu pasti." Jawab Rayi Jantra. "Aku hanya pernah mendengar cerita. Mungkin dia adalah orang yang dijuluki Raja Racun Bumi Langit. Dia punya hubungan dekat dengan para pejabat di kerajaan barat dan timur. Sifatnya sangat culas hingga dia juga dijuluki Ular Kepala Sepuluh! Aku..."

Rayi Jantra tidak sempat lanjutkan kata-katanya karena saat itu si kakek aneh keluarkan ucapan. Suaranya menggetarkan seantero ruangan batu.

"Ki Santot, kalau ini manusianya yang bernama Wiro Sableng berjuluk Pendekar Dua Satu Dua, bukankah kepalanya dihadiahi lima ringgit emas oleh Adipati Losari?"

"Betul sekali Raja Racun Bumi Langit," sahut Ki Sentot Balangnipa. Ternyata kakek pendek berambut kuning itu memang Raja Racun Bumi Langit seperti yang diduga Rayi Jantra. "Dia memang bergundal penjahat yang membunuh Adipati Brebes Karta Suminta. Aku menyaksikan sendiri peristiwanya."

"Berarti kita tidak perlu susah-susah mencari. Dia datang sendiri. Kita tinggal memotes kepalanya. Dan dapat hadiah lima ringgit emas!" Raja Racun Bumi Langit tertawa bergelak. Asap ungu mengepul keluar dari hidung dan mulutnya.

Murid Sinto Gendeng menyeringai. Orang mempermainkan dan menganggap enteng dirinya. Biar dia memberi sedikit pelajaran.

"Kakek pendek rambut kuning. Jika kau memang inginkan kepalaku dan mau dapatkan lima ringgit emas, kau tak perlu susah-susah turun tangan. Biar aku sendiri menyerahkan padamu!"

Wiro kerahkan Ilmu Menahan Darah Memindah Jasad. Dipadu dengan Ilmu Meraga Sukma yang didapatnya dari Nyi Roro Manggut, seorang nenek sakti yang jadi salah satu orang kepercayaan Ratu Penguasa samudera selatan Nyai Roro Kidul. (Baca serial Wiro Sableng berjudul "Meraga Sukma") Wiro cengkeramkan tangan kanan ke dagu dan rahang. Tangan kiri menekan batok kepala. Dua tangan bergerak serentak ke arah yang berlawanan.



"Kreek!"

Kepala Pendekar 212 Wiro Sableng tanggal dari leher.

Raja Racun, Ki Sentot dan delapan lelaki bercelana hitam melengak kaget luar biasa. Purnama dan Rayi Jantra serta Pengemis Empat Mata Angin ternganga bergidik.

"Wiro, apa yang kau lakukan?!" ujar Purnama penuh khawatir. Dia hendak mendekat Wiro tapi lengannya cepat dipegang Pengemis Empat Mata Angin. Si kakek berbisik. "Ilmu gila itu yang dipakainya mencopot anuku. Jangan diganggu. Kalau sampai jalan pikirannya kacau bisa berbahaya."

Pendekar 212 melangkah ke arah Raja Racun Bumi Langit membawa kepalanya sendiri.

"Kau inginkan kepalaku! Ambillah!" Kutungan kepala keluarkan ucapan dan Wiro angsurkan kepalanya dekat-dekat ke muka si kakek. Mata dipelototkan, lidah dijulur. Karuan saja Raja Racun Bumi Langit jadi bergidik dan menyingkir mundur. Rambut kuning berjingkrak saking kaget dan ngeri. Kulit muka yang berubah-ubah warna berhenti pada warna hijau. Nyalinya bergetar, tengkuk terasa dingin.

Karena orang tidak menyambuti kepalanya Wiro melangkah mundur. Kepala ditempelkan kembali ke kutungan leher. Sebenarnya hati sang pendekar merasa kebat-kebit khawatir kalau kepalanya tidak tersambung kembali. Ilmu Menahan Darah Memindah Jasad selama ini hanya dipergunakan terhadap lawan atau orang lain. Belum pernah dipergunakan untuk diri sendiri. Apalagi dipadu dengan Ilmu Meraga Sukma. Tapi untung kepala itu menempel seperti semula. Wiro merasa lega.

"Manusia kulit bengkarung. Ternyata nyalimu cuma sampai di pantat!" Wiro mengejek.

Meski marah dimaki begitu rupa tapi Raja Racun Bumi Langit masih mampu kendalikan diri. Dia tidak mau bertindak salah sebelum rencana utamanya dilaksanakan. Dia tidak menyangka akan berhadapan dengan orang-orang yang ilmu kesaktiannya begitu hebat. Maka kakek ini segera berbisik pada Ki Sentot.

"Kita harus bertindak cepat. Kalau tidak urusan bisa jadi kapiran!"

Ki Sentot Balangnipa maklum kalau Raja Racun ingin segera melaksanakan rencana besarnya, maka dia maju selangkah.

"Kalian tamu. Kami tuan rumah. Walau kalian datang menyusup pertanda punya niat buruk, kami masih punya sopan santun untuk bertanya. Ada keperluan apa kalian datang ke sini?!"

"Kami ingin memastikan bahwa tempat ini adalah apa yang disebut Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga. Sarang judi dan tempat mesum terkutuk! Kami ingin tahu siapa penguasa atau pimpinan di sini!" Yang bicara adalah Rayi Jantra.

"Kami mengetahui ada dua buah dadu disebut dadu setan. Dipergunakan sebagai alat judi, alat menipu dan menguras siapa saja yang ikut bermain! Kami ingin kalian menyerahkan dua buah dadu itu!" Wiro kini yang keluarkan ucapan.

Pengemis Empat Penjuru Angin ikut membuka mulut.

"Tadinya aku mengira bisa mencari rejeki sedekahan besar di tempat sini. Ternyata yang ada ruang kosong melompong serta manusia-manusia jejadian. Satu mahluk setengah manusia setengah kuda. Satu lagi setengah manusia setengah kadal! Kuda dan kadal mana bisa memberi sedekah! Ha... ha.... ha."

Raja Racun Bumi Langit ikutan tertawa. Begitu hentikan tawa dia menatap ke arah Purnama.

"Gadis jelita! Dibalik keharuman tubuhmu aku mencium kalau kau sebenarnya adalah mahluk dari alam lain. Apakah kau juga mau ikutan bicara?"

Diam-diam Purnama merasa kagum akan ketinggian ilmu kakek rambut kuning yang mampu mengetahui siapa dirinya.

"Aku menyirap kabar kalau yang namanya Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga itu selain dijadikan tempat perjudian dan tempat mesum, juga dijadikan tempat pertemuan para tokoh tertentu yang hendak menghancurkan kerajaan di barat!"

Raja Racun Bumi Langit tersenyum. Dia memandang pada Ki Sentot Balangnipa lalu dua kakek ini tertawa

gelak-gelak. Ki Sentot berkata. "Kalian semua tidak buta! Apa tempat ini pantas disebut istana?!" "Memang tidak!" jawab Rayi Jantra. "Kalian telah lebih dulu merubahnya!" Ki Sentot Balangnipa mendengus. Wiro sambung ucapan Rayi Jantra. "Kalau ini bukan bangunan penting dan rahasia lalu apa perlunya

kehadiran kalian di sini! Untuk menjaga kecoak dan tikus?!"

"Dengar," kata Raja Racun pula. "Aku ingin bertanya. Siapa yang memperdayai dan memperbodoh kalian untuk menyelidik istana yang tak pernah ada itu. Siapa pula yang membuat kalian jadi orang-orang tolol dan mempercayai keberadaan dua buah dadu setan! Orang-orang di kerajaan barat atau seorang paderi perempuan berasal dari Tiongkok?"

"Kami tidak ada sangkut paut dengan siapapun!" Jawab Rayi Jantara.

Wiro maju selangkah hingga dia kini berhadap-hadapan dengan Ki Sentot Balangnipa. Dia tiup muka si kakek. Saking geramnya dia langsung hantamkan satu jotosan ke muka Wiro. Murid Sinto Gendeng cepat tangkap tinju kanan si kakek. Dua tangan bergetar. Aliran tenaga dalam sama-sama dikerahkan. Ki Sentot Balangnipa merasa tangannya panas pertanda tenaga dalamnya masih berada dibawah lawan. Dengan satu sentakan keras dia cepat-cepat menarik tangan kanannya. Kakek ini beruntung karena kalau terlambat pasti tangan kanannya itu akan hancur karena saat itu Wiro sudah mengerahkan ilmu Koppo yaitu ilmu mematahkan tulang yang didapatnya dari Nenek Neko di Negeri Sakura. Ki Sentot Balangnipa bersurut dua langkah penuh geram sambil usap-usap tangan kanannya dengan tangan kiri.

"Aku mau balik bertanya! Siapa yang memperbodoh dan membayar kalian untuk jual tampang di tempat ini!" Hardik Pendekar212.

Raja Racun tersenyum. "Berdebat tak akan ada habisnya. Bagaimana kalau aku mengajukan satu tawaran bagus. Bagaimana kalau kalian berempat bekerja dan jadi anak buahku saja! Kalian akan mendapat bayaran besar. Dalam waktu enam bulan dari hasil bayaran itu kalian bisa membangun rumah sebagus istana!"

Wiro menggaruk kepala lalu tertawa, diikuti oleh Purnama, kakek pengemis dan Rayi Jantra.

Pengemis Empat Mata Angin angsurkan tangan kanannya yang memegang batok. "Aku mau bukti dulu.

Aku minta sedekah!" Setelah menunggu sesaat dan Raja Racun Bumi Langit hanya diam saja kakek pengemis tertawa mengekeh. "Memberi sedekah saja kau tidak mampu! Bagaimana mau membayar kami berempat dengan bayaran yang

bisa membuat istana?! Ha... ha... ha!"

"Manusia rambut kuning. Tawaranmu menarik juga," kata Wiro sambil garuk kepala. "Sebelum kami setuju menerima, kami perlu tahu siapa pimpinan kalian dan kami orang-orang tolol ini tetap minta kalian menyerahkan, paling tidak memberi tahu dimana beradanya dua dadu setan."

Raja Racun Bumi Langit goleng-goleng kepala.

"Aku jarang memberi tawaran bagus. Kalian malah menyia-nyiakan kesempatan." Kakek rambut kuning ini dekati Ki Sentot Balangnipa lalu berkata. "Ki Sentot, seperti dugaanku semula, orang-orang itu memang tak bisa dibujuk. Saatnya kita menyelesaikan pekerjaan. Aku tak mau urusan jadi bertele-tele. Lakukan sekarang!"

Mendengar ucapan kakek rambut kuning Ki Sentot Balangnipa menatap ke arah Wiro dan kawan-kawan.

"Diberi berkah malah minta sengsara!" ucapnya. Lalu dia berpaling pada delapan lelaki bercelana hitam dan berteriak berikan perintah.

"Cincang mereka semua!"

"Srett!"

Delapan golok besar berkiblat dicabut dari sarungnya lalu berdesing di udara menyerbu ke arah Wiro dan kawan-kawan.

Delapan lelaki bercelana hitam bertelanjang dada yang menyerang itu rata-rata memiliki ilmu golok tingkat tinggi. Selain ganas, gerakan mereka cepat luar biasa dan kesiuran senjata yang mereka pegang mengeluarkan hawa dingin. Wiro yang berada paling depan dibuat kaget ketika ujung golok salah seorang lawan menderu di depan hidungnya sementara dari samping kiri lawan kedua membabatkan golok ke pinggang.

Pendekar 212 cepat melompat mundur. Hidungnya terasa dingin sewaktu ujung golok menyapu lewat hanya sepertiga jengkal.

"Brettt!"

Baju putih Wiro robek besar di pinggang. Lelaki yang menyerang cepat berbalik begitu serangannya tidak mampu melukai lawan. Dia menerjang sambil bacokkan golok. Namun jotosan Wiro menghantam mukanya lebih dulu. Hidung hancur, gigi rontok, tubuh tergelimpang di lantai. Kawannya yang tadi hampir memapas buntung hidung sang pendekar menerima nasib lebih jelek. Tendangan kaki kanan Wiro mendarat telak di dadanya. Tubuhnya mencelat terbanting ke dinding, muntah darah lalu melosoh jatuh tak berkutik lagi.

Di bagian lain ketika dua orang menyerbu ke arahnya, Rayi Jantra membuat gsrakan melompat setinggi setengah tombak. Dia berhasil menjambak rambut penyerang paling dekat. Sekali sentak saja lawan dibuat jungkir balik menghantam lantai batu, menemui ajal dengan kepala pecah. Goloknya yang terpelanting di udara cepat disambar Rayi Jantra lalu trang! Rayi Jantra pergunakan golok untuk menangkis serangan lawan kedua.

Bentrokan senjata membuat penyerang terjajar ke belakang. Selagi dia coba imbangi diri Rayi Jantra lemparkan golok di tangan kanannya. Senjata ini menancap telak di pertengahan dada lawan.

"Kek, biar aku yang melayani empat ekor monyet ini. Kau tenang sajalah!" kata Purnama pada Pengemis Empat Mata Angin ketika empat orang lelaki bertelanjang dada dengan golok di tangan menyerbu ke arah mereka.

"Aku mau cari sedekahan!" jawab si kakek sambil dua tangannya yang memegang batok kelapa berkelebat ke depan.

Namun Purnama sudah mendahului. Caping di tangan kiri dicampakkan lalu dua tangan dia angkat ke depan. Dua larik angin halus bersiur dan empat penyerang tahu-tahu tertegun kaku, tak bisa bergerak tak bisa bersuara. Saking penasaran karena kedahuluan Purnama, Pengemis Empat Mata Angin kemplangi kepala ke empat orang itu dengan batok kelapanya hingga benjut dan kucurkan darah. Lalu kakek ini menggeledahi celana keempat orang itu dan berhasil menemukan beberapa keping uang tembaga.

"Lumayan... lumayan!" katanya sambil tertawa mengekeh lalu masukkan uang logam itu ke dalam kantong kain buntut yang tergantung di dada.

Ternyata serangan yang dilakukan delapan lelaki bercelana hitam bersenjata golok tadi hanyalah satu umpan atau tipuan saja sesuai rencana Raja Racun Bumi Langit. Karena begitu perkelahian terjadi Raja Racun cepat hentakkan kaki kanannya ke salah satu bagian di lantai batu. Ternyata di situ ada bagian lantai yang berhubungan dengan alat rahasia. Saat itu juga lantai bergeser membentuk lobang empat persegi. Tidak menunggu lebih lama Raja Racun melompat masuk ke dalam lobang sambil mulut meniupkan asap ungu dan dua tangan bergerak melempar empat buah benda berbentuk bola berwarna perak.

Ki Sentot Balangnipa terkejut. Apa yang dilakukan Raja Racun tidak sesuai dengan yang diatur sebelumnya. Mereka akan keluar dari ruangan itu lewat lobang rahasia di lantai secara bersama-sama.

"Raja Racun! Tunggu!"

Di dalam lobang terdengar suara tawa Raja Racun Bumi Langit.

"Ki Sentot! Aku sudah lama tidak senang dirimu! Kau layak mampus bersama manusia-manusia tolol itu! Selamat menikmati Racun Inti Bumi. Ha... ha... ha!"

"Jahanam kurang ajar! Manusia culas!" Kejut Ki Sentot Balangnipa. Racun Inti bumi adalah racun paling jahat yang dimiliki Raja Racun Bumi Langit. Racun ini terdiri dari empat unsur yaitu Racun Tanah, Racun Air, Racun Api dan Racun Udara. Tidak ada satu orangpun yang bisa lolos dari kematian jika menghisapnya.

Sosok Raja Racun tak kelihatan lagi di dalam lobang. Pada saat lantai menutup kembali sampai setengahnya, dengan nekad Ki Sentot Balangnipa terjunkan diri ke dalam lobang. Namun hanya bagian dada ka bawah yang lolos. Lobang batu keburu menutup.

Kraakkk!

Tubuh Ki Sentot Balangnipa terjepit. Dada hancur putus. Sebelum menemui ajal kakek ini keluarkan suara meringkik. Kepala berubah jadi kepala kuda. Setelah itu ujudnya kembali ke bentuk semula. Potongan tubuhnya tergeletak menelungkup di lantai batu hanya bagian dada sampai kepala.

Sementara itu di empat sudut ruangan mengepul dahsyat empat asap berwarna merah, hijau, kuning dan biru. Udara terasa pengap dan panas. Lantai yang kering seperti ada basahan air. Hawa panas laksana ada kobaran api besar.

"Awas racun jahat! Tutup jalan parnafasan!" teriak Rayi Jantra.

Purnama gerakkan bahu. Cahaya biru begemerlap keluar dari tubuh, melindungi diri serta tiga orang lainnya. Namun cahaya sakti biru ini hanya mampu menahan sedikit keganasan racun yang memenuhi ruangan batu, tak mampu melindungi jalan pernafasan. Wiro sadar apa yang terjadi. Jika tidak cepat meloloskan diri mereka semua akan menemui ajal di ruangan itu. Dia lepaskan pukulan Sinar Matahari, menghantam ke arah salah satu dinding batu. Ruangan batu tergoncang dahsyat. Namun apakah pukulan sakti itu tidak mampu menjebol dinding. Sementara kepulan asap empat warna mulai bersatu bergulung-gulung di udara membentuk racun luar biasa jahat yang dinamakan Racun Inti Bumi.

Ke empat orang itu merasakan dada menyesak dan lutut gontai. Pemandangan mendadak gelap dan tubuh menjadi lemas. Rayi Jantra jatuh duluan, terguling di lantai batu. Mulutnya keluarkan busa. Menyusul Pengemis Empat Mata Angin. Wiro berusaha keluarkan Kapak Naga Geni 212 untuk dipakai menghancurkan dinding. Namun keadaannya sudah sangat lemah. Purnama satu-satunya yang masih mampu berdiri tegak berusaha kerahkan hawa sakti yang ada dalam tubuh. Dua bahu digoyang. Cahaya gemerlap memancarkan ribuan percikan bunga api berwarna biru melesat di udara. Cepat sekali ribuan percikan cahaya warna biru ini menyatu membentuk sebuah bola besar lalu melesat ke arah pintu rahasia di mana sebelumnya Wiro dan kawan-kawan masuk.

"Bummm!"

Ruangan batu laksana dihantam gempa. Langit-langit ruangan mau runtuh. Dinding seolah mau jebol dan lantai laksana amblas. Tujuh dari delapan obor besar padam. Ilmu kesaktian Purnama yang disebut Menggusur Gunung Menjungkir Langit ternyata tidak sanggup menjebol pintu rahasia. Malah kini dia dan Wiro serta Rayi Jantra dan Pengemis Empat Mata Angin tergeletak megap-megap di lantai ruangan yang keadaannya berubah redup karena tinggal satu obor yang menyala. Dari hidung dan telinga ketiga orang itu keluar cairan berwarna hijau.

Sementara itu delapan lelaki bercelana hitam berkaparan dalam keadaan sudah tak bernyawa lagi. Sebagian menemui ajal akibat racun yang menembus jalan pernafasan. Muka dan sekujur kulit tubuh mereka berwarna belang-belang merah, biru dan kuning.

"Purnama...." Wiro berbisik sambil berusaha menggapai dan memegang tangan Purnama. "Kau punya kemampuan untuk keluar dari sini. Kembali ke sosok aslimu. Pergilah...."

"Tidak...." jawab Purnama perlahan lirih. "Apapun yang terjadi aku akan bersamamu di tempat ini." Lalu gadis dari masa 1200 tahun silam ini kumpulkan tenaga dan berusaha menggulingkan diri hingga berhasil mendekati Wiro. Begitu tubuh mereka bersentuhan Purnama berusaha memeluk sang pendekar. Wajahnya didekatkan ke muka Wiro. Mulutnya masih sanggup membisikkan kata-kata. "Kalau memang ada kematian kedua bagiku, aku ingin dan rela mati bersamamu di tempat ini dalam pelukanmu...."

Pendekar 212 gerakkan tangan untuk merangkul punggung Purnama. Namun dua tangan itu terjatuh lemas ke lantai. Wiro dan Purnama terkulai tak berkutik.

Ruang batu tenggelam dalam kesunyian sementara kepulan asap racun makin membuntal ganas. Tiba-tiba kesunyian itu terusik lapat-lapat oleh satu suara aneh. Suara menderu tak berkeputusan. Datangnya dari arah dinding merah, arah letak pintu rahasia dimana tadi Wiro dan kawan-kawan masuk.

*****TIGAKAWASAN samudera selatan, yang dikenal sebagai daerah luas kekuasaan Nyi Roro Kidul. Petang itu laut tampak tenang. Cahaya sang surya yang tak selang berapa lama akan segera tenggelam membuat sebagian permukaan laut berwarna merah kekuning-kuningan. Di dasar laut dalam sebuah bangunan besar bagus memiliki tiga buah menara, seorang nenek cebol berambut putih panjang yang dikenal dengan panggilan Nyi Roro Manggut duduk di tepi kasur tebal memegang dan menatap sehelai sapu tangan biru muda bernoda darah yang telah mengering. Ingatannya kembali pada satu peristiwa di masa waktu lalu. Ketika dia mempergunakan sapu tangan biru muda itu untuk menyeka noda darah yang ada di wajah seorang pemuda gagah bernama Wiro Sableng berjuluk Pendekar 212.

"Aneh, mengapa aku tiba-tiba ingat pada pemuda yang aku sebut bocah ingusan itu," ucap si nenek perlahan. Matanya yang juling bergerak-gerak, kepala manggut-manggut. "Perasaanku tak enak. Dadaku berdebar. Sesuatu terjadi dengan dirinya. Mungkin sekali dia berada dalam bahaya besar. Nyawanya terancam. Tidak pernah kejadian hal seperti ini. Aku harus menyelidik...."

Si nenek duduk bersila, letakkan sapu tangan biru muda di atas pangkuan, tubuh tak bergerak lalu pejamkan mata. Hanya sesaat, tiba-tiba tubuhnya bergetar dan ada cahaya merah berkelebat memasuki ruang penglihatannya. Dalam pandangan sepasang mata si nenek yang terpejam, dia melihat langit berwarna aneh. Seorang pemuda berpakaian putih berlari menjauhi langit merah darah yang hendak menggulungnya. Namun dua kakinya goyah, tubuh tersungkur jatuh. Sekilas pada keningnya tampak kilatan satu cahaya hijau.

Nenek cebol buka kedua matanya kembali, menarik nafas dalam beberapa kali lalu bergerak bangkit. Tangan kiri mengusap wajah keriput yang basah oleh keringat. "Memang dia! Wiro dalam bahaya. Ada tanda hijau di keningnya. Pertanda dia telah menyalah gunakan cara pemakaian ilmu yang aku berikan. Aku harus menemui Junjungan Agung sekarang juga!"

Nyi Roro manggut tinggalkan bangunan tiga menara, melesat di dasar laut menuju ke satu bangunan luar biasa indahnya, berwarna dan bercahaya kuning karena hampir seluruh dindingnya dilapisi emas murni. Di atas bangunan terdapat satu menara besar dikelilingi delapan menara kecil yang juga dilapisi emas.

Beberapa penjaga disetiap pintu yang dilalui si nenek tidak berani menghalangi. Dan semua pintu bangunan emas itu terbuka dengan sendirinya begitu si nenek berada tujuh langkah di depannya.

Tak tana kemudian Nyi Roro Manggut sampai di sebuah ruang terbuka yang amat bagus. Pada dua sudut ruangan terdapat pendupaan besar mengepulkan asap kekuningan menebar bau harum kayu cendana. Tiga buah dinding seolah terbuat dari kaca hingga apa yang ada di luar, yakni pemandangan laut yang luar biasa indahnya kelihatan nyata serasa bisa digapai tangan. Ratusan macam ikan laut berbagai warna dan ukuran berenang kian kemari diantara terumbu karang dan tetumbuhan laut. Di kejauhan sayup-sayup terdengar gema alunan gamelan.

Dinding ke empat yaitu dinding yang ada di hadapan Nyi Roro Manggut tertutup hiasan tujuh lapis tirai tipis tujuh warna dan dari balik tirai menebar bau harum mewangi yang menindih harum kayu cendana dari dua pendupaan. Si nenek berlutut rapatkan dua tangan lalu diangkat di atas kepala.

"Junjungan Agung Nyi Roro Kidul, saya Nyi Roro Manggut mohon ijinmu untuk meninggalkan kawasan istana. Ada seorang kerabat membutuhkan pertolongan di dunia luar sana."

"Nyi Roro Manggut, aku sudah mengetahui. Orang itu memang perlu segera diselamatkan. Karena jika terjadi apa-apa dengan dirinya rimba persilatan akan mengalami goncangan hebat. Kawasan samudera selatan dimana kita berada akan terkena imbasnya. Selain itu orang-orang kawasan laut utara akan merasa lebih leluasa bertindak jahat terhadap kita. Pergilah sekarang juga karena waktumu sangat sedikit. Aku khawatir kau tak punya kesempatan. Aku mengijinkan kau mempergunakan Batu Mustika Angin agar kau bisa segera sampai di tempat orang yang membutuhkan pertolongan." Satu suara halus lembut menjawab dari balik tujuh lapis tirai.

"Terima kasih atas perhatian dan ijin Junjungan Agung. Selain itu ada satu hal yang perlu saya tanyakan. Orang yang hendak saya tolong ini pernah saya berikan Ilmu Meraga Sukma. Saya mendapat pertanda bahwa dia telah memadu ilmu itu dengan ilmu lain. Saya mohon petunjuk Junjungan Agung apakah setelah menyelamatkan dirinya saya perlu menjatuhkan hukuman, mengambil ilmu itu kembali atau bagaimana?"

"Ilmu dari alam kita selama ini memang tidak boleh digabung atau dipadu dengan ilmu dari alam lain. Namun keadaan sudah banyak berubah. Jika maksudnya baik dan hasil paduan itu lebih banyak manfaatnya mengapa tidak? Bahkan boleh jadi kita bisa saja mempelajari apa yang telah dilakukan orang itu."

Nyi Roro Manggut membungkuk dalam.

"Terima kasih atas petunjuk Junjungan Agung. Saya mohon diri sekarang. Atas ijin Nyi Roro Kidul saya akan mengambil Batu Mustika Angin di ruang penyimpanan benda pusaka."

"Pergilah dan tetap ingat keterbatasan waktumu berada di dunia luar sana. Selesai menolong orang segera kembali ke sini."

"Perintah Junjungan Agung akan saya perhatikan. Saya pergi sekarang."

Setelah membungkuk sekali lagi dengan langkah bersurut mundur Nyi Roro Manggut tinggalkan ruangan besar yang sangat indah itu.

Diantar dua orang pengawal si nenek mengambil sebuah batu sakti yang disebut Batu Mustika Angin Laut Kencana Biru yang disimpan di sebuah ruangan sangat rahasia. Pintu ruangan hanya bisa dibuka dan ditutup oleh Nyi Roro Kidul dan dengan kesaktiannya hal ini mampu dilakukan dari kejauhan.

Batu Mustika Angin Laut Kencana Biru berbentuk bulat lonjong hampir menyerupai telur ayam dan memancarkan cahaya kebiru-biruan. Begitu memegang batu dan melafalkan satu mantera dalam hati, sosok Nyi Roro Manggut lenyap, seolah berubah menjadi angin. Dengan kecepatan laksana angin pula dia melesat keluar dari samudera selatan, menembus udara petang dikala sang surya tengah menggelincir masuk ke titik tenggelamnya.

Ketika Nyi Roro Manggut laksana terbang keluar menembus melewati Tembok Karang Abadi yang merupakan batas kawasan kediaman Nyi Roro Kidul dan langsung menembus permukaan laut, di pantai sebelah timur seorang gadis berpakaian hitam dihias manik-manik putih dan hijau hentikan larinya. Rambut hitam tergerai panjang disibak ke belakang. Dua orang gadis jelita yang jadi pengiringnya berhenti pula berlari, salah seorang dari mereka bertanya.

"Ada apa, Ratu?"

"Kalian lihat ke arah utara sana. Ada cahaya kebiruan. Ada kerabat penting meninggalkan kawasan kediaman Ratu Nyi Roro Kidul...." Orang yang dipanggil dengan sebutan Ratu menjawab. Dua pengiring memandang ke arah utara. Namun mereka tidak melihat apa-apa. Si cantik berambut panjang dan mengenakan pakaian hitam bertabur manik-manik putih serta hijau keluarkan sesuatu yang ternyata adalah sebuah cermin bulat. Setelah menatap sesaat ke dalam cermin, dia lalu berkata.

"Nyi Roro Manggut.... Ah, dia membekal Batu Mustika Angin Laut Kencana Biru. Pertanda dia tengah melakukan satu perjalanan jauh dan cepat serta sangat penting. Kemana...?"

Si gadis cantik bukan lain adalah Ratu Duyung gerak-gerakkan cermin sakti di tangannya. Samar-samar dia melihat satu bukit batu, lalu sosok tubuh manusia yang bergelimpangan di tanah. Hatinya mendadak berdebar. "Terlalu samar. Satu tempat sangat jauh. Mungkinkah dia....? Tak mungkin aku menyusul. Bagaimana baiknya? Apakah aku harus menemui sang Ratu untuk menanyakan? Belum lama aku mendatanginya. Aku khawatir Sang Ratu merasa terganggu...." Setelah merenung sejenak walau hatinya merasa tidak enak akhirnya Ratu Duyung memutuskan untuk menunggu di tempat itu sampai Nyi Roro Manggut kembali. Dua pengiring diminta untuk meninggalkannya sendirian di tempat itu.

EMPAT orang tak berdaya, tergeletak siap meregang nyawa di dalam ruangan batu yang sebelumnya memang merupakan Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga. Mereka tidak dapat mendengar suara menderu di luar bangunan dimana mereka terperangkap Racun Inti Bumi. Dinding batu merah bergetar hebat. Suara menderu terdengar semakin kencang. Sesekali diseling suara benda keras jebol dan pecah serta suara aneh seperti kerbau melenguh.

"Kraakk! Dess!"

Tiba-tiba salah satu bagian pintu batu merah berderak hancur. Sebuah lobang besar menguak. Tekanan tinggi yang ada di dalam ruangan batu menghambur keluar, membersitkan Racun Inti Bumi dalam bentuk kepulan asap biru, merah, kuning dan hijau luar biasa dahsyat. Satu mahluk aneh berduri sebesar anak kerbau yang ada di depan lobang terpental, keluarkan jeritan melenguh lalu terkapar tak bergerak lagi. Mahluk ini ternyata adalah seekor landak raksasa. Duri lebat coklat yang menutupi badannya banyak yang patah. Darah menggelimangi muka dan hampir seluruh sosok tubuh binatang ini. Cairan hijau meleleh dari mulut.

"Gusti Allah! Tolong! Mudah-mudahan aku tidak terlambat!"

Mendadak ada orang berseru. Lalu satu bayangan hijau berkelebat, menerobos masuk ke dalam bangunan batu melalui lobang di dinding pintu merah. Begitu berada di dalam, orang ini yang bukan lain adalah Nyi Roro Manggut keluarkan seruan kaget.

"Racun jahat! Luar biasa jahat!" Si nenek cepat tutup jalan penciuman begitu dadanya terasa sesak setelah sempat menghirup sisa-sisa Racun Inti Bumi yang masih ada di dalam bangunan bekas Istana Seribu Rejeki Seribu Sorga.Memandang berkeliling dia melihat sosok seorang gadis tertelungkup di atas tubuh Pendekar

212. Lalu di sebelah sana berguling seorang kakek botak dan seorang lelaki muda.

Nyi Roro Manggut angkat tangan kanan ke atas. Mulut merapal mantera. Lima kuku jari mengeluarkan cahaya biru. Cahaya menjalar hingga sekejapan tubuhnya tampak berwarna biru. Ketika cahaya biru lenyap sosok si nenek telah berubah. Tingginya menjadi dua kali dan besarnya hampir tiga kali dari semula. Inilah ilmu kesaktian yang disebut Menggunung Raga Melaut Tenaga. Dengan gerakan cepat Nyi Roro Manggut

mengangkat Purnama dan Rayi Jantra lalu ditumpuk letakkan di atas bahu kiri Wiro dan Pengemis Empat Mata

Angin dipanggul di bahu kanan. Lalu sekali berkelebat nenek ini melesai keluar dari bangunan batu,

menerobos lewat lobang besar di dinding merah.

Di luar goa keadaan mulai gelap karena sang surya telah tenggelam. Di udara terdengar suara aneh seperti suara tiupan seruling. Walau heran tapi si nenek tidak perdulikan suara itu. Nyi Roro Manggut baringkan ke empat orang yang barusan diselamatkannya di tanah. Sosoknya yang tinggi besar pancarkan cahaya biru dan ujudnya kembali ke bentuk semula, seorang nenek cebol.

Ketika memperhatikan sosok empat orang yang tadi dilemparkannya keluar bangunan beracun, kejut Nyi Roro Manggut bukan kepalang. Sekujur kulit orang-orang itu, mulai dari muka sampai ke kaki kelihatan belang empat warna yaitu merah, hijau, kuning dan biru. Si nenek segera mengenali.

"Racun inti Bumi. Racun paling jahat kedua setelah Racun Inti Neraka!"

Cepat si nenek telungkupkan tubuh keempat orang itu. Satu demi satu dia totok dua urat besar di pangkal leher mereka. Setelah menunggu beberapa lama tidak terjadi apa-apa tidak ada sosok yang bersuara apa lagi bergerak. Si nenek jadi cemas. Nyi Roro Manggut balikkan kembali tubuh keempat orang itu hingga terbaring menelentang lalu tangan kiri ditempelkan di dada mereka.

"Masih hidup...," ucap si nenek begitu dia merasa ada suara degup jantung di dada Wiro walau sangat halus. "Aku harus menyedot keluar racun yang ada dalam tubuhnya. Apakah masih keburu?" Nyi Roro Manggut cengkeramkan sepuluh jari tangannya ke kening dan batok kepala Wiro lalu kerahkan tenaga sakti untuk menyedot. Si nenek tiba-tiba mengeluh pendek. Dada terasa sakit dan jalan nafas seperti terkancing. Ketika dia memaksa tubuh cebolnya terpental tiga langkah.

Hal yang sama dialami Nyi Roro Manggut ketika dia berusaha menyedot racun jahat dari dalam tubuh Rayi Jantra. Si nenek kecewa. Dia tidak mengira ilmu kepandaian yang dimilikinya selama ini ternyata tidak mampu menyelamatkan kedua orang itu. Ketika memeriksa Pengemis Empat Mata Angin, si nenek dapatkan kakek kepala botak itu telah menemui ajal.

Nyi Roro Manggut dekati sosok landak raksasa. Dia memperhatikan. Pada tubuh binatang itu hanya terdapat dua warna racun yaitu hijau dan merah. "Binatang jejadian. Bukan mahluk alam sini." Nyi Roro Manggut membungkuk. Seperti yang dilakukannya pada Wiro dan Rayi Jantra dia lalu cengkeramkan sepuluh jari tangan di kepala landak besar itu. Begitu dia mengerahkan tenaga dalam, binatang itu melenguh keras. Tubuhnya melesat setinggi satu tombak ke udara lalu ketika terbanting jatuh di tanah keadaannya berubah menjadi sosok seorang pemuda berpakaian kelabu dengan kulit berwarna merah dan hijau. Wajah dan tangan penuh luka bercelemong darah. Ketika diperiksa oleh Nyi Roro Manggut ternyata pemuda ini masih bernafas. Keadaannya tidak separah yang dialami orang-orang lainnya. "Hemmm.... Dia punya kesaktian dari alam lain." Si nenek membatin lalu berpaling ke arah Purnama. Lewat sepasang mata dia mengerahkan hawa sakti yang dimilikinya. Dia melihat satu cahaya aneh membungkus tubuh gadis jelita itu. Sambil usap dagu Nyi Roro Manggut berkata perlahan. "Kau juga bukan mahluk alam sini. Kau punya kesaktian lebih hebat dari pemuda itu. Seharusnya kau mampu menolak racun jahat itu."

Nyi Roro Manggut letakkah tangan kiri di atas dada Purnama. Tidak terasa suara detak jantung. Dia pegang urat besar di pangkal kiri leher si gadis. Tidak ada getaran denyut aliran darah. "Tak ada detak jantung. Tak ada aliran darah. Tapi aku tahu kau masih hidup. Mungkin kau punya nyawa lebih dari satu!" Nyi Roro Manggut

cengkeramkan sepuluh jari tangan ke kepala Purnama.

"Desss!" .

Si nenek keluarkan pekik terkejut ketika sosok gadis yang ditolongnya tiba-tiba lenyap dan berubah jadi kepulan asap biru. Lalu terlihat sosok samar yang perlahan-lahan kembali berubah menjadi sosok utuh seperti semula. Sosok ini coba berdiri. Namun seperti tidak punya kekuatan roboh jatuh dan terguling di tanah.

"Mati?" pikir Nyi Roro Manggut lalu memeriksa.

*****EMPATTIBA-TIBA sepasang mata Purnama terbuka. Mata itu berputar bergerak, memandang ke arah Wiro, Rayi Jantra dan Pengemis Empat Mata Angin. Ketika pandangannya membentur sosok Jatilandak, detak jantungnya seolah berhenti sesaat

"Anakku, bagaimana kau bisa berada di tempat ini? Apakah kau masih hidup...."

Purnama perhatikan keadaan dirinya sendiri. Ketika melihat tangan kirinya gadis ini jadi tercekat "Racun empat warna...." ucapnya dalam hati. Jalan pikirannya ternyata masih cukup jernih. Bibir bergetar. Dia berpaling menatap si nenek kembali.

"Nek, pasti kau yang telah menyelamatkan diriku dan para sahabat. Aku sangat berterima kasih. Namun nyawa kami masih terancam. Aku tahu kau bukan orang sembarangan. Saat ini aku tak punya daya tak punya tenaga. Pinjamkan seluruh tenaga dalam dan hawa saktimu padaku. Hanya itu satu-satunya cara untuk bisa menyelamatkan nyawa orang-orang itu dan diriku sendiri."

"Heh?" Nyi Roro Manggut tercekat mendengar ucapan Purnama. "Tidak mungkin... tidak mungkin aku melakukan itu."

"Di alammu dan di alamku banyak hal yang tidak mungkin. Tapi di alam sini segalanya serba mungkin. Ulurkan tanganmu tekankan telapak tangan kiri di tumit kananku, telapak tangan kanan ke tumit kiri. Cepat lakukan. Waktu kita tidak banyak. Jika kau ingin menyelamatkan Wiro lakukan sekarang juga. Demi Tuhan lakukanlah!"

Wajah si nenek tampak berubah. "Kau menyebut nama Tuhan. Padahal kau mahluk alam lain. Apa di alammu ada Tuhan? Apa kau mengenal Tuhan?"

Purnama menarik nafas dalam. "Nek, kau hanya membuang waktu saja. Tapi biar kujawab pertanyaanmu. Alam semesta ini diciptakan oleh Tuhan. Kau dan aku ada di dalam alam yang sama. Apa itu bukan berarti kita mempunyai Tuhan yang sama. Apakah untuk menolong kami...."

Nyi Roro Manggut angkat tangan kirinya. "Sudah... sudah." Si nenek lalu menatap ke arah Pendekar 212. "Ah, bocah ingusan itu. Pesan Junjungan Agung. Aku harus menolongnya. Tapi bagaimana kalau gadis alam gaib ini menipuku? Bagaimana kalau setelah tenaga dalam dan hawa sakti aku berikan, dia tidak mengembalikan?"

"Nek! Waktu kita tidak lama!" Berseru Purnama.

Setelah tetapkan hatinya Nyi Roro Manggut akhirnya lakukan apa yang dikatakan Purnama. Telapak tangan kiri ditekankan ke tumit kanan dan telapak tangan kanan ditekankan di tumit kiri Purnama.

"Desss!"

"Desss!"

Nenek cebol menjerit keras ketika tubuhnya terpental dua tombak lalu berguling lemas. Dia coba bangkit tapi terhuyung lalu jatuh terlentang. Tubuhnya seolah tidak memiliki tulanglagi.

"Gusti Allah, apa yang terjadi dengan diriku! Gadis itu menguras seluruh tenaga dalam dan hawa sakti yang aku miliki!"

Kalau si nenek terpental dan terbanting di tanah maka Purnama mencelat ke udara, lalu melayang turun dalam ujud utuh. Begitu menginjak tanah dia cepat mendekati Wiro. Mulutnya berucap. "Kitab Seribu Pengobatan. Halaman seratus tiga puluh. Pengobatan ke lima ratus dua puluh enam. Dengan memohon kepada Tuhan Yang Maha Kuasa Maha Penyembuh agar kami semua mendapat kesembuhan."

Habis keluarkan ucapan sesuai dengan apa yang dibaca dan diingatnya dalam Kitab Seribu Pengobatan Purnama pentang empat jari tangan kanan yaitu ibu jari, jari telunjuk, jari tengah dan jari manis. Keempat jari yang seolah berubah menjadi empat potongan besi itu kemudian drtotokkan ke keningnya sendiri!

"Craass! Kraaakkk!"

Empat jari menembus daging dan tulang kening hingga di kening itu kini kelihatan empat buah lobang. Begitu lobang terkuak maka mengucur empat cairan masing-masing berwarna merah, hijau, kuning dan biru. Dalam keadaan seperti itu, agak terhuyung-huyung Purnama mendekati Wiro dan Rayi Jantra. Dengan empat jarinya dia menotok kening ke dua orang itu hingga berlobang empat dan mengucurkan cairan empat warna. Dia lalu memeriksa sosok Pengemis Empat Mata Angin dan hanya bisa merasa sedih mengetahui si kakek sudah tidak bernyawa lagi. Purnama kemudian berpindah pada sosok puteranya. Terhadap Jatilandak Purnama hanya pergunakan dua jari untuk menotok kening yaitu sesuai dengan dua warna yang terlihat di kulit tubuh, merah dan hijau. Begitu dua buah lobang muncul di kening, cairan merah dan hijau langsung mengucur.

Selesai melakukan semua pekerjaan itu Purnama cepat menghampiri Nyi Roro Manggut yang terlentang di

tanah dalam keadaan lemas tak mampu bergerak sedikitpun. "Hah, apa yang hendak dilakukannya. Jangan-jangan dia hendak membunuhku!" pikir si nenek. "Nek, aku akan kembalikan tenaga dalam dan hawa sakti yang tadi aku pinjam. Maaf kalau aku harus

menginjak tanganmu." Gadis dari negeri 1200 tahun silam itu kemudian injak telapak tangan kiri kanan si nenek hingga Nyi Roro

Manggut berteriak kesakitan. "Dess!" "Dess!" Purnama dan Nyi Roro Manggut sama-sama keluarkan jeritan keras. Kalau Purnama kemudian terpental

hampir sepuluh langkah lalu jatuh terguling di tanah maka si nenek mencelat ke udara dan walau mampu jatuh dengan dua kaki menginjak tanah lebih dulu namun sempat terkencing-kencing!

"Wong edan! Baru sekali ini aku sampai mengalami ngompol seperti ini. Memalukan! Aku terpaksa harus mandi kembang tujuh rupa sebelum masuk ke laut selatan!" Nyi Roro Manggut lalu melangkah menghampiri Purnama yang tergeletak di tanah sementara cairan empat warna masih mengucur dari empat buah lobang di keningnya. "Mahluk hebat!" puji si nenek. "Aku telah menyangka buruk. Tadinya aku mengira kau tidak akan mengembalikan tenaga dalam dan hawa saktiku."

Purnama tersenyum. "Kau yang hebat Nek. Aku berterima kasih kau telah sudi menolong."

"Gadis cantik, aku tahu sedikit mengenai Racun Inti Bumi yang mencelakaimu dan kawan-kawan. Warna yang ada di kulit kalian akan hilang satu hari satu warna. Berarti untuk pulih kembali sudah membutuhkan empat hari...."

"Tidak jadi apa Nek. Yang penting kami semua sudah selamat, hanya tinggal menunggu kesembuhan...." Sebenarnya ihwal ini sudah diketahui Purnama dari Kitab Seribu Pengobatan. "Eh, kalau boleh aku bertanya dari mana kau mendapatkan ilmu cara pengobatan seperti yang kau lakukan tadi?" bertanya Nyi Roro Manggut. "Aku mendapat petunjuk dari sebuah kitab kuno bernama Kitab Seribu Pengobatan," jawab Purnama. Dia ingat sampai saat itu masih tidak diketahui siapa pencuri dan dimana keberadaan kitab tersebut.

"Aaaah.... Aku pernah mendengar riwayat kitab itu. Sungguh luar biasai!" Nyi Roro Manggut manggut-manggut beberapa kali. "Sekarang apa yang bisa aku lakukan? Cairan empat warna masih mengalir dari empat buah lobang di kening kalian. Bagaimana cara menghentikannya?"

"Tak usah khawatir Nek, jika nanti angin dari laut mulai bertiup agak kencang dan kepala kami menjadi dingin, cairan berwarna itu akan berhenti mengucur..." "Lalu empat buah lobang menganga yang ada di keningmu, juga di kening dua orang lain itu? Apa kalian akan hidup dengan kening bolong seumur-umur?"

Purnama terdiam. Setelah menarik nafas dalam dia lalu berkata. "Ini yang agak merisaukan aku Nek. Menurut petunjuk dalam Kitab Seribu Pengobatan untuk menghilangkan lobang yang ada di kening, kepala kami harus disiram air laut. Kami harus mandi dan mencelupkan kepala di laut...."

"Laut, apakah laut jauh dari sini?" tanya Nyi Roro Manggut

"Tidak seberapa jauh. Ada sebuah teluk di sebelah utara. Aku dan puteraku...."

"Eh, siapa yang kau maksud puteramu itu?" Nyi Roro Manggut bertanya memotong ucapan Purnama.

"Pemuda berpakaian kelabu yang masih pingsan di sebelah sana," jawab Purnama pula.

Si nenek memandang ke arah Jatllandak. Dia ingat, sebelumnya sosok pemuda itu adalah seekor landak raksasa. Bagaimana ceritanya seorang cantik dan masih gadis seperti itu punya seorang putera yang ujud aslinya adalah seekor landak. Ingin dia bertanya namun akhirnya membatalkan niat.

"Nek, setelah kucuran cairan berwarna berhenti, tenaga dalam dan semua kesaktianku, juga puteraku belum akan kembali. Dengan mengandalkan tenaga luar kami mungkin mampu pergi sendiri ke teluk. Tapi bagaimana dengan Wiro dan Rayi Jantra. Walau kucuran cairan racun empat warna berhenti, namun mereka masih belum punya tenaga untuk pergi ke laut. Berjalanpun mereka tidak akan mampu."

"Kalau begitu aku yang akan membawa kailan masuk semua ke teluk. Tapi...."

"Tapi apa Nek?" Selain bingung apakah nenek cebol itu mampu membawa mereka berempat ke teluk, Purnama juga merasa cemas ada sesuatu yang menjadi ganjalan si nenek. "Apakah aku punya waktu?" "Maksudmu Nek?" "Sepertimu, aku berasal dari alam lain. Tanpa ijin dari pimpinanku Junjungan Agung tidak mungkin bisa

berada lama di alam sini...." "Kalau aku boleh tahu siapa gerangan Junjungan Agung itu, Nek?" tanya Purnama. "Nyi Roro Kidul, pemimpin, penguasa dan pemelihara kedamaian laut selatan." "Ah... aku pernah mendengar riwayatnya. Aku sangat mengagumi Ratu-mu itu Nek." "Dengar... Eh, siapa namamu? Apa kau punya nama?"

Purnama tertawa. "Pendekar Dua Satu Dua memberi aku nama Purnama."

"Begitu?" Si nenek manggut-manggut beberapa kali dan ikutan tertawa. Dia memandang ke arah sosok Wiro yang tergeletak di tanah. Dalam hati berkata. "Bocah ingusan, kau tentu memberi nama itu tidak cuma-cuma! Paling tidak kau sudah pemah memeluk atau mencium gadis ini!"

"Nek, ada apa kau senyum-senyum?" tanya Purnama.

Nyi Roro Manggut angkat kedua bahunya lalu gelengkan kepala.

"Nek, kalau waktumu memang terbatas dan kau memang bisa menolong, setelah cairan berwarna berhenti mengucur...."

"Sudah kau tak usah kawatir. Urusan dengan Junjungan Agung biar aku yang nanti bertanggung jawab. Aku akan membawa kalian sekarang juga ke teluk...."

"Nek, bagaimana dengan jenasah Pengemis Empat Mata Angin," bertanya Purnama.

Saat itu Wiro dan Rayi Jantra telah mulai siuman dari pingsannya. Sebagian pembicaraan Nyi Roro Manggut dan Purnama sempat mereka dengar. Rayi Jantra merasa sangat sedih mengetahui kalau Pengemis Empat Mata Angin telah tewas. "Aku belum sempat membalas budi, kakek itu sudah pergi duluan. Kalau bukan dia yang menolongku di jurang, aku sudah lama jadi bangkai." Ucap Rayi Jantra dalam hati. Lalu Kepala Pasukan Kadipaten Losari ini kumpulkan tenaga untuk bisa sekedar keluarkan ucapan. "Nek, sebelum pergi aku mohon, tolong jenasah kakek itu diurus. Dikubur. Jangan ditinggal tergeletak begitu saja."

"Urusan kecil!" jawab Nyi Roro Manggut. Nenek ini hantamkan tangan kanannya ke bawah. Tanah bermuncratan membentuk sebuah lobang besar.

"Kalian tengah melakukan apa?" Pendekar 212 Wiro Sableng bertanya perlahan dari tempatnya tergeletak. Dia merasa heran ketika tubuh dan mukanya kejatuhan muncratan tanah.

"Kami hendak mengubur jenasah kakek Pengemis Empat Mata Angin." Menerangkan Purnama.

"Kasihan kakek itu...." ucap Wiro. Tiba-tiba dia ingat sesuatu. "Tunggu! Jangan dikubur dulu!"

"Memangnya kenapa?" tanya Purnama.

"Ingat apa yang telah aku lakukan terhadapnya? Rohnya tidak akan tenteram di alam akhirat kalau letak.... letak... anunya itu masih terbalik."

Wajah Purnama tampak berubah. Gadis ini ingat kalau anggota rahasia Pengemis Empat Mata Angin yang pernah ditanggalkan Wiro dengan ilmu Menahan Darah Memindah Jasad masih dalam keadaan terbalik. (Kisah lucu sampai Wiro menanggalkan anggota rahasia Pengemis Empat Mata Angin dan kemudian memasangnya kembali sengaja terbalik dapat dibaca dalam Episode sebelumnya berjudul "Misteri Pedang Naga Merah").



"Kau mau melakukan apa?"

"Aku akan coba memperbaiki letaknya kembali."

"Dalam keadaan seperti ini apa kau sanggup melakukan?" tanya Purnama.

Saat itu Nyi Roro Manggut datang mendekati dan bertanya. "Kalian bicara apa? Ada apa sebenarnya ini? Mengapa jenasah kakek botak itu tak segera dikubur?"

Purnama tak bisa menjawab. Akhirnya Wiro yang bicara.

"Nek, aku butuh pertolonganmu. Tolong tarik aku ke dekat jenasah kakek botak itu."

"Eh, kau mau melakukan apa?"

"Sudah, lakukan saja Nek," ucap Wiro.

Karena Nyi Roro Manggut tidak mau melakukan apa yang dikatakan Wiro maka Purnama lalu cekal pergelangan kaki sang pendekar dan menariknya hingga berada di samping jenasah kakek pengemis. Nyi Roro Manggut mengikuti langkah Purnama dan berdiri di samping jenasah Pengemis Empat Mata Angin.

"Nek, kalau tidak aku terangkan kau tidak akan mengerti." Dengan suara perlahan karena tubuhnya nyaris tiada daya Wiro lalu menerangkan apa yang telah dilakukannya pada Pengemis Empat Mata Angin. "Kakek itu pernah bilang, kalau dia mati, dia tidak akan tenteram jika anunya itu masih dalam keadaan terbalik. Sekarang agar rohnya tenteram aku harus membalikkan kembali letak anunya kakek itu."

"Oala! Bocah ingusan! Dari dulu kau memang selalu jahil. Kini orang lain kau bikin susah termasuk aku!" si nenek cebol berkata setengah mengomel.

"Nek, tolong kau tarik ke bawah celana panjang kakek botak itu."

"Apa?!" Nyi Roro Manggut tersentak kaget dan delikkan mata.

"Aku tak mungkin memperbaiki letak anggota rahasianya kalau celananya tidak dibuka," ucap Wiro pula.

"Kau gila!"

"Nek, kalau nanti roh kakek itu gentayangan, bukan aku yang dicarinya tapi dirimu. Karena kau tidak mau menolong!"

"Perduli setan!" jawab si nenek.

"Terserahmu Nek, aku hanya mengingatkan."

"Nek, tolong. Lakukan apa yang dikatakan sahabatku itu...." Rayi Jantra berucap.

Diam-diam Nyi Roro Manggut jadi mengkirik juga kuduknya mendengar ucapan Wiro tadi. Dia tidak mau mendapat susah. Apalagi kalau sampai terhalang kembali pulang ke laut selatan. Akhirnya dia membungkuk dan tarik celana Pengemis Empat Mata Angin hingga anggota rahasianya tersingkap. Purnama cepat-cepat balikkan diri. Walau sudah melengos tak sengaja si nenek sempat melihat aurat terlarang itu dan mulutnya langsung ketelepasan bicara.

"Weh, kok jelek amat!"

"Nek, memangnya kau pernah melihat anu yang lain yang lebih bagus?" Wiro ketelepasan bicara pula, bertanya seenaknya.

"Bocah ingusan geblek! Sudah mau mati masih saja bicara ngelantur!" damprat Nyi Roro Manggut lalu palingkan wajahnya yang tersipu malu.

"Nek, tolong angkat tangan kananku. Letakkan di atas anunya si kakek."

"Edan! Kau benar-benar keterlaluan!"

"Nek..."

Dengan lebih dulu melengos si nenek lakukan juga apa yang dikatakan Wiro.

Setelah tangan kanannya berada di bagian bawah perut Pengemis Empat Mata Angin, Wiro masih memerlukan pertolongan si nenek.

"Satu permintaan lagi, Nek..."

"Edan! Apa lagi?"

"Alirkan tenaga dalammu ke tangan kananku," jawab Wiro.

Nyi Roro Manggut menarik nafas panjang, menoleh pada Purnama. Ketika gadis dari negeri 1200 tahun silam ini anggukkan kepala si nenek letakkan tangan kanannya di atas bahu kanan Wiro lalu alirkan tenaga dalam. Dengan kekuatan tenaga yang diberikan Nyi Roro Manggut murid Sinto Gendeng mampu mengerahkan ilmu Menahan Darah Memindah Jasad dan berhasil memindah serta memperbaiki letak anggota rahasia Pengemis Empat Mata Angin yang tadinya terbalik.

"Sudah Nek," ucapWiro.

"Apanya yang sudah?" tanya Nyi Roro Manggut.

"Anunya si kakek sudah aku putar."

"Lalu?!"

"Tolong kau lihat, apa letaknya sudah bagus, sudah lempang."

"Setan alas!" Nyi Roro Manggut memaki jengkel dan marah. Dia lalu gulingkan tubuh Wiro ke samping dan siap untuk memasukkan jenasah Pengemis Empat Mata Angin ke dalam lobang. "Tunggu Nek! Celananya belum dinaikkan! Anunya belum tertutup!" ucap Wiro. "Perduli setan aku!" kata si nenek. Lalu dia dorong tubuh Pengemis Empat Mata Angin ke dalam lobang. "Celaka Nek! Bagaimana kalau di alam roh burungnya kakek itu nanti terbang kelayapan karena celananya

tidak ditutup. Pasti kau yang dicari dan dipatuknya!"

"Perduli setan!" Ucap Nyi Roro Manggut hampir berteriak sementara Purnama hanya bisa tersenyum geli dan geleng-gelengkan kepala. Dia sudah banyak mendengar dan melihat keusilan Pendekar 212 Wiro Sableng. Namun yang sekali ini benar-benar edan. Padahal keadaan Wiro saat itu masih belum terlepas penuh dari ancaman bahaya Racun Inti Bumi.

*****LIMADENGAN mengandalkan kesaktian Batu Mustika Angin Laut Kencana Biru dan Ilmu Menggunung Raga Melaut Tenaga Nyi Roro Manggut yang memanggul Wiro, Rayi Jantra, Purnama dan Jatilandak di bahu kiri kanan, dalam bilangan kejapan mata saja telah berada di Teluk Losari. Angin mengandung garam bertiup dingin. Di langit bulan sabit tampak samar tertutup saputan awan tipis. Deburan ombak menderu tak berkeputusan. Tak jauh di tengah laut, beberapa buah pulau kelihatan menghitam seperti gundukan batu dalam gelapnya malam.

"Purnama... Kau bisa mendengar suaraku?" Nyi Roro Manggut keluarkan ucapan.

Sunyi tak ada jawaban. Sesaat kemudian baru terdengar suara gadis dari negeri Latanahsilam itu. "Aku mendengar Nek. Aku mendengar suara debur ombak. Kita...."

"Kita sudah sampai di teluk. Apa yang harus aku lakukan. Melemparkan kalian semua ke dalam laut?" bertanya Nyi Roro Manggut.

"Baringkan kami di atas pasir. Kalau ombak datang kepala kami akan terguyur air laut. Lobang-lobang di kening kami akan lenyap. Dengan ijin Tuhan kami semua akan terbebas dari racun jahat Inti Bumi. Tenaga dalam serta semua kesaktian yang kami miliki akan pulih kembali. Begitu petunjuk dalam Kitab Seribu Pengobatan...."

Saat itu si nenek masih memanggul keempat orang tersebut di bahu kiri kanan, Entah mengapa hatinya mendadak terasa tidak enak. Setelah berpikir sejenak dia berkata.

"Sudah, aku akan bawa kalian ke dalam laut. Biar aku ikut mandi sekalian. Hik... hik... hik...."

Lalu, tidak menunggu lebih lama nenek sakti dari laut selatan itu berlari merancah laut menerobos ombak. Baru air laut mencapai sebetis dan tubuh keempat orang yang dipanggulnya masih belum terkena air laut, entah dari mana datangnya tiba-tiba muncul dua buah perahu meluncur cepat ke arah teluk. Diantara deru ombak ada orang berseru keras.

"Siapa yang berani mengotori laut kawasan kakuasaan Ratu Laut Utara malam-malam buta begini!"

Dua perahu semakin dekat. Di atas perahu sebelah kanan berdiri seorang kakek berambut kelabu riap-riapan, mengenakan jubah kuning. Pada pertengahan kening, melintang sampai ke pipi kiri ada cacat bekas luka yang membuat mata kirinya agak terpuruk hingga wajahnya tampak angker seram. Dua tangan dirangkap di atas dada. Kaki kiri dicelup ke dalam air laut, dijadikan pendayung dan membuat perahu melesat pesat di atas air. Kakek inilah yang barusan keluarkan saruan.

Di atas perahu kedua tampak seorang kakek berjubah biru, berkepala botak dan memiliki wajah berwarna merah. Walau sudah tua namun sosoknya yang tinggi besar dan buncit tampak masih kukuh tegap. Di tangan kiri dia memegang sebuah dayung kayu besar yang dicelupkan ke dalam air laut. Setiap kali dia mengayuh, perahu melesat cepat dipermukaan air laut. Siapa gerangan dua orang tua berkepandaian tinggi ini?

Sewaktu terdengar suara seruan tadi, empat orang di atas bahu kiri kanan Nyi Roro Manggutcoba bergerak mengangkat kepala untuk melihat ke depan,

"Nek, aku mencium bahaya. Lekas lemparkan kami ke dalam laut!" Purnama keluarkan ucapan.

Wiro sendiri saat itu ketika melihat kakek berjubah biru bermuka merah terkesiap. "Kakek muka merah di atas perahu. Aku pernah melihat orang ini sebelumnya. Dimana... kapan?"

Sebelum ingatan Pendekar 212 pulih, tubuhnya sudah dilempar Nyi Roro Manggut ke dalam laut bersama tiga orang lainnya. Si nenek sendiri kemudian mundur tiga langkah, sosok kembali ke ujud semula pendek cebol, mata menatap tak berkesip ke arah dua perahu. Ketika perahu mendekat dia segera mengenali kakek berjubah kuning namun tidak tahu siapa adanya kakek bermuka merah berkepala botak di atas perahu satunya.

Begitu Wiro, Purnama, Rayi Jantra dan Jatilandak masuk ke dalam air laut, kepala mereka terasa dingin. Dari lobang-lobang di kening menyembur hawa panas yang membuat air laut berbusah empat warna. Saat itu juga terjadi satu keanehan..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.225.54.120
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia